^
A
A
A

Perbuatan buruk berbau

 
, Editor perubatan
Ulasan terakhir: 16.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua kandungan iLive disemak secara perubatan atau fakta diperiksa untuk memastikan ketepatan faktual sebanyak mungkin.

Kami mempunyai garis panduan sumber yang ketat dan hanya memautkan ke tapak media yang bereputasi, institusi penyelidikan akademik dan, apabila mungkin, dikaji semula kajian secara medis. Perhatikan bahawa nombor dalam kurungan ([1], [2], dan lain-lain) boleh diklik pautan ke kajian ini.

Jika anda merasakan bahawa mana-mana kandungan kami tidak tepat, ketinggalan zaman, atau tidak dipersoalkan, sila pilih dan tekan Ctrl + Enter.

05 February 2021, 09:00

Dengan mengutuk secara moral tindakan orang lain, kita mengaktifkan pusat-pusat jijik otak kita sendiri.

"Ini menjijikkan" - orang mengatakan jika mereka bermaksud sesuatu yang tidak dapat diterima, tidak beretika, tidak bermoral. Dengan berbuat demikian, mereka benar-benar mulai merasa jijik: para saintis mendapati bahawa tindakan yang tidak dapat diterima oleh orang lain menyebabkan perasaan jijik secara harfiah di otak manusia, mirip dengan yang terjadi ketika merasakan bau busuk. Ini diberitahu oleh pakar yang mewakili Universiti Geneva: mereka memutuskan untuk mengetahui bagaimana otak bertindak balas terhadap perbuatan buruk - menyakitkan atau masih jijik.

Pada awal eksperimen, para peserta diizinkan untuk merasakan aroma yang tidak menyenangkan, kemudian mengalami sedikit rasa sakit akibat sedikit luka bakar. Oleh itu, saintis berjaya memahami ciri-ciri reaksi orang tertentu terhadap sensasi fizikal yang tidak menyenangkan. Selepas itu, para peserta diminta untuk membaca "masalah troli" yang terkenal: intipati keterangannya adalah kemampuan untuk mengorbankan satu orang untuk menyelamatkan beberapa orang. Dilema ini biasanya kontroversial. Di satu pihak, adalah salah untuk mengatakan bahawa satu orang kurang bernilai daripada, misalnya, lima atau enam orang. Namun, meninggalkan seorang dan kehilangan beberapa mangsa juga tidak bermoral, jadi memilih jawapan yang tepat sangat sukar, dan adakah itu?

Dalam kajian ini, ternyata setelah mengetahui dilema, para peserta menunjukkan peningkatan kepekaan terhadap bau yang tidak menyenangkan, dengan kestabilan kepekaan kesakitan yang relatif. Hasil yang serupa diperhatikan untuk indikasi aktiviti otak, yang dinilai menggunakan jenis fungsi pencitraan resonans magnetik . Seperti yang dijelaskan oleh para saintis, sensasi kesakitan dan rasa jijik penciuman merangsang kawasan otak yang serupa, yang agak sukar untuk dibezakan secara terpisah antara satu sama lain untuk MRI. Namun, para pakar dapat melakukan ini dan, menurut petunjuk aktiviti otak, mereka menganggap bahawa perasaan jijik itu semakin meningkat dengan kecaman moral. Oleh itu, kita dapat mengatakan dengan selamat tentang perbuatan buruk bahawa mereka berbau busuk, tetapi tidak menyakitkan secara fizikal. Benar, adalah perlu untuk menjelaskan bahawa kita tidak membicarakan bau yang jelas: ia adalah metafora, kerana selalu ada beberapa bau di sekitar seseorang pada masa yang sama, dan tidak semuanya menyenangkan. Namun, kita mula merasakan aroma yang tidak diingini dengan lebih tajam setelah jatuh ke dalam kemarahan moral.

Kemunculan hubungan antara rasa jijik dan kecaman dari sisi moral masalah dapat dikesan menggunakan teori evolusi. Bau wangi, bersama dengan rasa jijik, memberi isyarat bahaya, kemungkinan bahaya. Apa-apa yang berbau busuk boleh beracun, dicemari, menular, dan tidak dapat diterima. Dan dengan perkembangan sosialisasi, kriteria moral yang diterima umum dibentuk.

Mereka yang berani melanggar kriteria moral umum membahayakan seluruh kelompok masyarakat, yang menimbulkan kecaman. Pada masa yang sama, otak tidak membina semula atau mengubah, tetapi menggunakan tindak balas saraf yang sudah lama wujud - seperti rasa jijik penciuman.

Karya saintis dibentangkan di halaman

Translation Disclaimer: For the convenience of users of the iLive portal this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.