^
A
A
A

Terdapat kaedah untuk membatalkan suntikan insulin untuk pesakit diabetes

 
, Editor perubatan
Ulasan terakhir: 03.03.2021
 
Fact-checked
х

Semua kandungan iLive disemak secara perubatan atau fakta diperiksa untuk memastikan ketepatan faktual sebanyak mungkin.

Kami mempunyai garis panduan sumber yang ketat dan hanya memautkan ke tapak media yang bereputasi, institusi penyelidikan akademik dan, apabila mungkin, dikaji semula kajian secara medis. Perhatikan bahawa nombor dalam kurungan ([1], [2], dan lain-lain) boleh diklik pautan ke kajian ini.

Jika anda merasakan bahawa mana-mana kandungan kami tidak tepat, ketinggalan zaman, atau tidak dipersoalkan, sila pilih dan tekan Ctrl + Enter.

03 March 2021, 09:00

Sebilangan besar pesakit dengan diabetes jenis II dapat dibantu untuk menolak suntikan insulin: ini akan membantu kaedah endoskopi invasif yang minimum, yang dicadangkan pada musim gugur ini pada acara UEG Minggu 2020 berikutnya.

Para saintis yang mewakili Pusat Perubatan di Universiti Amsterdam, Belanda, menyiasat keberkesanan prosedur invasif minimal yang inovatif yang melibatkan pembentukan semula mukosa duodenum . Bersamaan dengan prosedur tersebut, para pesakit mengambil ubat antidiabetes (antagonis reseptor peptida glukagon-1 seperti GLP-1 RA) dan menjalani gaya hidup yang sangat sihat. Eksperimen utama melibatkan 16 pesakit diabetes mellitus jenis II yang bergantung pada insulin.

DMR endoskopi dilakukan secara pesakit luar menggunakan kateterisasi wayar. Semasa prosedur, doktor melakukan pengangkatan dan pelepasan tisu mukosa di duodenum. Telah diketahui bahawa struktur lendir usus berubah secara patologi kerana gaya hidup yang tidak sihat dan diet yang tidak sihat dengan peningkatan penggunaan gula dan lemak haiwan. Faktor negatif mempengaruhi pengeluaran hormon asas, termasuk yang mempengaruhi ketahanan insulin dan memprovokasi perkembangan diabetes. Pembentukan semula tisu duodenum khas membantu memulakan sel dalam mod baru dan memulihkan proses pengeluaran hormon.

Hasil penyelidikan menunjukkan bahawa kira-kira 3/4 pesakit yang bergantung kepada insulin dengan diabetes jenis II yang mengambil bahagian dalam eksperimen kaedah endoskopi terapi, setelah enam bulan, kehilangan keperluan untuk suntikan insulin. Nilai makmal hemoglobin glikasi pada pesakit tersebut menurun dari 7.5% menjadi 6.7%, yang menunjukkan pampasan diabetes positif.

Peserta dengan tindak balas yang memuaskan terhadap terapi pembentukan semula juga menunjukkan penurunan ketara dalam BMI (indeks jisim badan) - dari sekitar 30 kg / m² sebelum percubaan menjadi 25 kg / m² dalam setahun setelah rawatan. Di samping itu, didapati penurunan peratusan kandungan lemak hati - dari 8% hingga 4.5% dalam tempoh enam bulan. Penyakit hati berlemak adalah salah satu faktor risiko utama timbulnya sindrom ketahanan insulin, yang meliputi peningkatan tekanan darah , kenaikan berat badan dan gangguan metabolisme lemak .

25% peserta yang tidak mendapat respons terhadap rawatan pembentukan semula terus mengambil insulin. Walau bagaimanapun, jumlah purata ubat harian mereka dikurangkan lebih dari dua kali (dari sekitar 35 IU sebelum terapi menjadi 17 IU dalam setahun selepas prosedur).

Menurut salah seorang penulis bersama karya Suzanne Meiring, kaedah baru pada dasarnya mengubah pendekatan untuk rawatan diabetes. Satu prosedur dalam kombinasi dengan ubat penurun gula dan pembetulan pemakanan sering kali cukup untuk menghentikan suntikan insulin dan meningkatkan proses metabolik dalam tubuh pesakit. Sebilangan besar pesakit setelah kajian dapat menyelesaikan terapi insulin, yang juga disertai dengan kesan sampingan negatif - khususnya, peningkatan berat badan dan tanda-tanda hipoglikemia .

Para saintis akan segera mengumumkan karya ilmiah berskala lebih besar.

Maklumat lebih lanjut mengenai eksperimen tersebut boleh didapati di halaman laman web Medicalxpress 

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.